Artikel
Leave a Comment

Kalau Sudah begini , komunitas ODOJ ditiadakan Saja 

  

Kalau Sudah Begini, Sebaiknya Komunitas ODOJ Ditiadakan Saja

Bulan puasa gini, kalo naik Commuter Line udah ga asing liat orang baca Qur’an di dalem gerbong. Sebagian baca kitab suci itu lewat mushaf kecil ukuran saku, sebagian pake program Qur’an digital dari android. Malah pernah gw liat orang tilawah di dalem kereta, pake mushaf segede gambreng, sumfah itu mushaf ukuran yang biasa dipake anak2 tetangga gw kalo ngaji di mushalla belakang rumah. Itu mah show off-nya mantappkn! anak2 ODOJ ngaos di dalem kereta aja gada nyang berani pake mushaf segede gitu. Pokoknya mantapenjaskes!
Sebagian tilawahnya pake suara sirri (pelan), tak jarang juga di-jahar-kan (dikeraskan), gw rasa gada yang terganggu dengan suara lantunan tilawah Qur’an sedikit dijaharkan di dalem gerbong, kecuali kalo pake toa musola kali ya, nanti bisa disindir ama pejabat Negara alnya dianggap polusi suara :p. Lah yang becanda berisik aja banyak di KRL, masa baca Qur’an dikit jahar keganggu. 
Kemaren, waktu kultum Zhuhur di Masjid Kantor, seorang pejabat Kementerian Agama ada yang bilang gini, “Alhamdulillah, tradisi mengaji kini ramai dilakukan dimanapun. Di kereta dan di tempat2 lain, tak jarang saya lihat orang membaca Quran memanfaatkan waktu luang.” walhamdulillah. efek positif ini udah melebar kemana-mana.

Oe jadi inget program ‘Ngaos’ anak2 ODOJ. Ngaos itu bahasa Sunda, artinya ngaji. istilah ini dipake para ODOJers sebagai singkatan: “Ngaji on the Street/Ngaos,” mereka baca Qur’an di tempat2 umum. Di mobil, di mall, di stasiun, di kereta, di buskota, di bioskop (tepuk jidat), dan lain2, pokoknya tempat yang ramai lalu lalang orang.

Tujuannya, agar publik tau bahwa kebaikan bisa dilakukan dimana saja. Sebab, kebaikan terjadi bukan hanya karena ada niat pelakunya, tapi juga karena ada kesempatan. waspadalah! waspadalah! Daripada di dalem kereta cuman maen tetris (et dah.. tetris. ketauan banget gw kudet urusan games), atau buka2 facebook, atau sejaman diabisin cuma baca laman berita2 bombastis yang kadang2 ga jelas mana fakta mana fitnah, mending dipake buat baca Qur’an. Insya Allah dengan baca Qur’an hidup jadi lebih damai. Bayangpun, kalo 10 tahun dipake cuma buat fesbukan doang, udah berapa kali khatam jika dimanfaatkan dengan tilawah al-Qur’an. Insya Allah udah dapet pahala segede alaihim, waktu2 kita jadi bermanfaat. baca Quran, lebih adil dan menentramkan. Btw sepuluh tahun naik kereta terus apa ga ga ada perkembangan ,–“

Gw ga mau masuk ke ranah niat mereka2, niat itu urusan yang sangat privacy, that’s not my business! niat ikhlas baca Qur’annya karena Allah itu urusan masing2, daripada menuding2 mereka telah melakukan riya atau apalah apalah, sementara pada saat yang sama gw cuma twitteran di angkot, lebih baik gw husnuzhan: “Siapa tau mereka bersengaja menunjukkan membaca Qur’an di tempat publik agar orang lain terinspirasi melakukan hal serupa. Banyak peluang utk berbuat baik, waktu senggang sebaiknya dipakai untuk berdekat2 dengan Allah dengan membaca kalam-Nya.” nah, begitu kan lebih baik dari pada su’uzhan. Baik sangka itu menjalin persatuan dan kesatuan.

Sehingga nanti, tak kan jarang kita liat orang baca Qur’an di halte, di stasiun, di bandara, di kereta, di bus, dan lain2, inilah negeri Muslim! jadi foto yg beredar dengan objek orang yang lagi baca Quran di dalem kerta ga lagi kita ambil dari foto orang Turki atau Mesir, tapi asli di Indonesia, the largest Muslim Population in the world! sudah sepantasnya.

Temen gw pernah bilang, “Aku agak gimana gitu sama ODOJ, tapi aku salut sama mereka.” ya memang bagaimana. Gw paham apa yang ada di balik benaknya, yaitu Quran koq dibaca di sembarang tempat. apa ga mengurangi sakralitas al-Quran? tapi jangan ragu jangan bimbang, jangan khawatir hal tersebut akan mengurangi sakralitas al-Qur’an. Justru mungkin sebab kita salah memahami kata ‘sakral’ itu sampe2 kita jadi jarang membacanya dengan alasan al-Qur’an ga boleh dibaca di sembarang tempat. Akhirnya kita malah jadi umat yang jarang baca Qur’an. Jangan2 kita ditipu oleh setan si terkutuk.
Lagipula, frasa ‘di sembarang tempat’nya perlu kita tengok ulang. Sebab tempat yang dikamsud bukanlah tempat2 jorok, bukan tempat kotor. Itu tempat yang –bahkan—sah kita gunakan utk Shalat. Justru dengan cara seperti ini waktu2 luang terisi dengan hal yang paling bermanfaat buat lisan kita: baca Qur’an, sebaik2 dzikir. Malah insya Allah, yang jauh akan mendekat, yang dekat merapat, dipillih dipillih…!

Nah, suatu saat kalo setiap orang udah istiqomah baca Qur’an satu juz sehari, udah akrab tilawah tanpa perlu dikejar2 admin yang udah kayak provider nge-SMS gw tiap malem (btw itu beneran, admin grup, rajin bener kirim SMS ma watsap kalo tilawah gw lagi angot2an, ‘ksian juga pulsanya abis, moga2 diganti ma Allah dengan pahala yang banyak), yang bikin SMS2 di HP gw isiya cuma dua jenis: Iklan dari telkomsel yang segambreng beibeh, sama reminder dari admin ODOJ :p 

Lanjut, nah suatu saat kalo member ODOJ bahkan udah naik sabuk ke dua juz sehari, penduduk Negara kita udah pada rajin tilawah semua, ibu-ibu arisan udah rutin baca Qur’an. Pak RT dan pak RW nyontohin warganya buat rajin-rajin baca Qur’an, pak lurah, sekdes, pak camat, hansip kelurahan dan hansip kecamatan, tukang cimol depan kantor kelurahan, tukang cuanki depan sekolah SD 5, tukang seblak deket kantor kecamatan, tokoh masyarakat, almarhum mang ading, dan wali kelas gw udah pada rajin baca Qur’an sejuz sehari, kalau sudah begini, Komunitas ODOJ boleh ditiadakan. Cita-cita membumikan al-Quran udah terhampar…

Tapi sekarang, di saat batu akik masih lebih dipentingin daripada kitab suci, saat buka puasa menunya masih bubur kecubung, cendol pancawarna, kolak sisik naga, kue jilat samarinda, goreng bacan, sama asinan kalimaya, komunitas ini harus tetep melebar, harus tetap eksis buat melebarkan kebiasaan baik ke tengah2 masyarakat.

Bagaimana mau ditiadakan, sedangkan saat ini aja, kalo jam 21.00 ada SMS masuk, gw tahu itu pasti sms reminder dari admin ODOJ ngingetin “ngapa belun laporan?”
hmmmm.. sudah kuduga..[]

Jazakallah Utk penulisnya .. Semoga menjadi wasilah warisan Amal . 

This entry was posted in: Artikel

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s